Sex with unknown aunty in andhra

Aku pun hairan kenapa hatiku rasa berdebar padahal sebelum ini tidak ada pula perasaan seperti ini bila aku memasuki bilik Ong.

“Masuk.” Aku mendengar suara Datuk Ong bila aku mengetuk pintunya.

Datuk Ong sedang bersandar di kerusinya sambil memejam mata. Cara dan sikap Datuk Ong membuat aku sedikit cemas. Aku harap bukanlah masalah syarikat, kalau ada masalah pun biarlah masalah yang tidak ada kena mengena dengan syarikat.

Aku sendiri gerun jika syarikat ini muflis aku akan kehilangan kerja. Tadi selepas mesyuarat saya dan kawan-kawan ke kelab.

Aku memulas tombol pintu, membuka daun pintu dan perlahan aku melangkah mengatur tapak demi tapak. Belum pernah aku melihatnya selama beberapa tahun aku bekerja dengannya.

Kata ibuku orang perempuan tak mahu lelaki tak bersunat.

Hanya beberapa minit terasa ada cairan hangat agak masin keluar dari muncung pelir Datuk Ong. Kepala batang Datuk Ong akhirnya sampai ke belahan kemaluanku.

Datuk Ong menekan perlahan-lahan batangnya ke dalam cipapku yang sudah basah.

Pada mulanya tindakan Datuk Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. “Nor, you hisap penis I.” “Saya tak biasa hisap lancau tak potong.” Aku rasa geli juga bila disuruh hisap pelir lelaki cina tua di depanku ini. Aku tak kisah semua ini, aku memikirkan habuan tambahan dari Datuk Ong. Aku mula beraksi, aku dekatkan mukaku ke celah paha Datuk Ong. Baunya agak pelik, tapi mungkin inilah aroma kepala pelir lelaki tak bersunat.

Maklumlah orang dah tua, perlu pemanasan terlebih dulu macam enjin kereta lama. Kawanku pernah cerita pelir lelaki yang tak bersunat kurang bersih. Agak berbeza dengan kepala pelir suamiku yang rasanya tidak ada bau. Aku pun terus membongkokkan badanku di atas carpet sambil tanganku memegang kerusi sofa. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walau aircon terpasang di bilik Datuk Ong yang besar dan mewah itu.

Leave a Reply